Kararas Situ Cibodas

Hamparan gambar katineung

Mangsa lawas hirup lumigay

Estu nyeredet

Gening hirup ukur satangtung. 

Lebah Situ Cibodas

Kararas kaasih masih ngagupay

Miminton mangsa

Yen hirup ukur sakolebat.

Sakiceup, skolepat raga

Isuk-isuk ngagupay mangsa

Pasosore ngeluk eling ka Pangeran. 

Kararas Situ Cibodas

Gambar wates daya nu fana

Ngambay ramahbay

Dibarengan cumeluk eling ka nu dumeling. 

Breh potret-potret lawas ngolepat

Nyentug hate, nyeredet sukma

Duh Gusti, pangapunten diri

Gening abdi hilap kana purwadaksina. 

Pucuk-pucuk anu baheula lumigay

ayeuna ukur kararas

Hirup kari suwung

Ngaleungit ka asal. 

Kararas

Ninggalkeun kadeudeuh

Matri hurip anu sakelip. 

Sajorelat kuring mulang

Sugan aya anggon pikeun leleson.

Hidup itu seperti seusia daun pisang. Tumbuh ranum menghijau. Namun tak lama mengering tak berdaya. 

Maka janganlah menyia-nyiakan hidup kita yang hanya sebentar (satangtung, sakiceup, sakolepat) itu. Jangan sampai kita lupa diri (hilap kana purwadaksina) karena cepat atau lambat kita harus kembali kepada Sang Empunya hidup.   

Hidup adalah seulas sejarah di mana kita bisa mencicipi kasih Allah, gambaran hidup yang akan datang, sambil berharap akan kepenuhan kebahagiaan itu dalam persatuan dengan-Nya kelak. Ini hanya memungkinkan kalau kita memiliki sikap tobat dan sesal yang terus-menerus disertai kesadaran bahwa Allah itu kuat dan aku lemah.  

By: dios.c